Ulah Bripda Andrianto sindir TNI berbuah penahanan

0
28

Saat terjadi teror bom dan baku tembak di Starbucks Jalan M.H. Thamrin, Jakarta Pusat, pekan lalu anggota polisi dengan cepat serta sigap melumpuhkan para pelaku teror. Hal itu pun, mendapat apresiasi luar biasa dari berbagai kalangan, termasuk pemerintah.

“Proses penanggulangannya di lapangan itu hanya 11 menit. Dan itu satu prestasi yang belum pernah dilakukan di mana pun,” kata Menko Polhukam Luhut Binsar Pandjaitan, di Mapolda Metro Jaya, Sabtu (16/1).

Kebanggaan atas kinerja aparat polisi, tidak hanya dirasakan oleh pemerintah dan warga Indonesia saja. Akan tetapi, anggota polisi lainnya yang tidak terjun langsung dalam peristiwa itu pun turut bangga dengan keberhasilan tersebut.

Seperti yang diungkap oleh anggota Sabhara Polres Toraja, Sulawesi Selatan, Bripda Andrianto, dalam akun media sosialnya Facebook. Dia menuliskan keberanian polisi dalam menumpas para pelaku teror. Namun, dalam tulisan tersebut polisi yang baru tahun lalu lulus itu malah mendiskreditkan institusi TNI. Dia menyebut TNI penakut menghadapi teror Thamrin.

Sontak saja, tulisan Bripda Andrianto itu mendapat tanggapan dari pihak. Bahkan, Kapolres Toraja, AKBP Arief Satriyo tidak tinggal diam setelah mendapatkan laporan tersebut. Pihaknya sangat menyayangkan sikap tersebut.

“Karena ketidaktahuan, ketidakpahaman anggota ini, meng-upload begitu saja komentar mendiskreditkan rekan TNI. Anggota ini tidak menyadari akan efeknya ke depan. Saya langsung perintahkan menghadap dan saya sendiri yang hukum. Dan yang bersangkutan sudah minta maaf,” kata AKBP Arief Satriyo kepada merdeka.com, Rabu (20/1).

Mengetahui anak buahnya melakukan tindakan tak terpuji, Wakapolda Sulsel, Brigjen Polisi Gatot Edy Pramono minta maaf. Permintaan maaf itu disampaikan dalam Rapat Pimpinan (Rapim) Kodam VII/Wirabuana di Makodam VII/Wirabuana di Jl Urip Sumoharjo, Makassar, Rabu, (20/1).

“Bapak Wakapolda juga sudah minta maaf dalam Rapim Kodam tadi pagi,” kata Arief.

Dia juga menambahkan, permasalahan tersebut sudah selesai dan telah dipahami oleh pimpinan TNI.
“Ini sudah clear. Kami sudah bertemu jajaran Kodim setempat dan menyampaikan permasalahannya dan itu dipahami. Saya sudah sampaikan permohonan maaf atas ulah anak buah saya,” ujarnya.

Akibat dari ocehannya di Facebook, Bripda Andrianto, kini ditahan Mapolda Sulsel.
“Saat ini dia (Andrianto) sudah ada di Makassar. Dia ditahan di Mapolda Sulsel untuk selanjutnya akan menjalani sidang disiplin,” ucap Arief.

Lanjutnya, anggotanya itu sudah mengakui kesalahannya. Dia juga telah minta maaf kepada pimpinan. Selain itu, tambah Arief, pihaknya juga sudah meminta maaf kepada pimpinan TNI di Rapim Kodam.

“Anggota ini sudah meminta maaf, saya juga sudah minta maaf selaku pimpinannya. Termasuk Wakapolda Sulsel, memberi klarifikasi dan minta maaf di depan peserta Rapim Kodam di Makassar tadi pagi,” pungkasnya. (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here