Biro Perjalanan Haji asal Makassar, PT Prima Unggul Wisata Dilaporkan ke Bareskrim Mabes Polri

0
7

KETERANGAN GAMBAR : — Korban PT Prima Unggul Wisata–

 

Lagi biro perjalanan haji dan umrah dilaporkan ke Bareskrim dengan tuduhan penipuan. Usai First Travel, kali ini biro perjalanan PT Prima Unggul Wisata yang dilaporkan. Pelapor adalah Andi Besse Indah yang diketahui ibu kandung penyanyi dangdut Ulfa Digoda.

Razman Nasution selaku kuasa hukum dari Andi Besse ini menjelaskan alasan kliennya melaporkan agen perjalanan haji asal Makassar ini. Dia mengatakan kliennya yang mendaftar sebagai calon jemaah haji ONH plus gagal berangkat walau sudah menyetor uang sebesar Rp 142 juta. Di mana kliennya itu mendaftar sebanyak 4 orang.

Dia mengungkapkan, pada tanggal 15 Agustus kliennya dibawa ke Jakarta dengan alasan akan diberangkatkan dari Bandara Soekarno-Hatta. Namun setibanya di Jakarta Andi Besse Indah diterlantarkan di salah satu hotel di kawasan Ancol. Ternyata korban yang gagal berangkat diketahui mencapai 22 orang dari 46 jemaah yang berangkat haji tahun ini.

“Ternyata janjinya ibu ini berangkat dengan anak dan menantunya ternyata dia nggak berangkat termasuk dengan salah satu ustad. Dikaji, dikaji baru tahu ini ada kejahatan lagi yang terstruktur, ada puluhan jemaah (yang juga gagal berangkat),” jelasnya di Bareskirm, Sabtu (19/8).

Bukan hanya itu saja, Razman menduga biro travel ini juga sudah melakukan penipuan terkait izin visa yang diketahui izin visa wisata bukan izin visa haji. Hal ini baru diketahui setelah dirinya melakukan komunikasi dengan pemilik travel yang diketahui bernama Aulia.

“Beliau saya tanya, ibu benar memberangkatkan jemaah? Benar. Apakah itu menggunakan visa haji atau apa? Dia jawab saya enggak tahu pak. Saya tanya ini saya pengacara saya sudah ditunjuk sebagai kuasa hukum dan ibu Bease ini tidak berangkat. Saya tanya ibu, jujur ibu pake visa apa? Dia bilang ke saya benar saya sebagai pimpinan dia bilang ini berangkat dengan visa ziarah. Ibu jujur aja jangan bilang pake visa ziarah, bilangnya visa wisata. Benar nggak? Iya dia bilang,” jelasnya.

“Saya tanya yang kedua dengan siapa ibu bekerjasama mengurus visa ini? Ooh saya nggak mau sebut. Ibu harus bilang saya akan laporkan ibu ke Bareskrim hari ini juga. Ada terus dia bilang saya bekerja sama dengan salah satu kedutaan dia nggak mau sebut nama,” tambah Razman.

Sementara itu Ulfa menjelaskan memercayai biro perjalanan haji ini karena rekomendasi dari kerabatnya. Ibunya yang dijanjikan berangkat terancam gagal menunaikan ibadah haji.

“Menjanjikan ibu dan menjamin ibu saya berangkat secepatnya ternyata janjinya tidak benar. Ibu saya diterlantarkan di Jakarta,” pungkas Ulfa. (mrd)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here