Indonesia Barter Sukhoi dengan Karet dan Kopi

0
31

Pemerintah Indonesia tengah menjajaki kerja sama imbal dagang dengan rusia. Kesepakatan imbal dagang itu dilakukan dengan barter hasil perkebunan Indonesia dengan pesawat tempur Sukhoi SU-35 sebanyak 11 unit yang dibutuhkan oleh Kementerian Pertahanan Republik Indonesia.

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mengatakan, komoditas yang diperdagangkan adalah komoditas unggulan seperti karet hingga kopi yang diupayakan dalam bentuk olahan atau setengah jadi. Dalam imbal dagang ini, Enggar menunjuk PT Perusahaan Perdagangan Indonesia (PPI).

“Semula hanya karet, tapi kami minta tidak hanya itu saja. Kami minta komoditi yang miliki nilai tambah juga, Tapi, kami juga tidak akan kirim karet mentah tapi minimal crumb rubber (karet setengah jadi),” kata Enggar di Kementerian Pertahanan, Jakarta, Selasa 22 Agustus 2017.

Enggar mengungkapkan, pemerintah Indonesia menawarkan produk lain yang tidak dimiliki oleh Rusia. Diantaranya misalnya adalah produk jadi atau olahan setengah jadi, seperti furniture, Crude Palm Oil (CPO) dan turunannya, serta kopi dan berbagai hasil perkebunan lainnya.

“Nanti kami tindaklanjuti secara lebih rinci. Kami sama dengan Rusia ini, Anda (Rusia) jual pesawat yang added value, kami juga,” ujar Enggar.

Dijelaskan, pembelian pesawat sukhoi sebanyak 11 unit ini niilainya akan mencapai US$1,14 miliar. Potensi ekspor Indonesia ke Rusia yang disepakati mencapai 50 persennya atau US$570 juta.

“Kita akan usahakan top profit dengan kesepakatan tersebut,” tutur dia.

Disebutkan, pembelian pesawat Sukhoi tersebut digadang-gadang akan menggantikan pesawat tempur F-5 guna meningkatkan pertahanan dan keamanan di dalam negeri. (vn)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here