Kapolri perketat seleksi kenaikan pangkat Kombes ke Brigjen tanpa pandang angkatan

0
44

Kapolri Jenderal Tito Karnavian akan untuk menyetop sementara kenaikan pangkat anggota Polri berpangkat Komisaris Besar (Kombes) ke Brigadir Jenderal. Dia menjelaskan, Polri berpangkat Kombes saat ini jumlahnya membludak namun slot pangkat Brigjen terbatas.

“Saya ingin bicara masalah terutama pangkat Kombes ke atas. Jadi angkatan Polri 1985 ke atas terasa dampak rekrutmen besar, terjadi bottle neck di pangkat Kombes. Mau tidak mau kita akan mengerem di Kombes. Karena kini Kombes jumlahnya banyak sekali ada sampai 1.400 Kombes,” kata Tito saat memimpin upacara kenaikan pangkat anggota Pamen Polri AKBP ke Kombes di Rupatama Mabes Polr.

Lewat data Polri, lanjut Tito, jumlah Brigjen yang pensiun setiap bulannya tidak lebih dari 5 anggota. Sedangkan, setiap bulannya Polri berpangkat Kombes yang telah lulus sekolah persiapan jenderal bisa mencapai 500 anggota.

“Anggota Polri berpangkat Kombes sudah ikut dalam Sespimti, Lemhanas yang sudah memenuhi syarat jadi Brigjen itu 400-500 anggota, ketimbang jenderal bintang 1 yang pensiun tidak sampai 5 anggota yang pensun,” terang Mantan Kapolda Metro Jaya ini.

Polri berpangkat Kombes tercatat di seluruh Indonesia rata-rata terbentang di tahun angkatan 1984-1997. Karenanya, usai berdiskusi dengan Wakapolri Komjen Syafruddin, Kapolri memutuskan untuk mencari anggota berpangkat Kombes yang top of the top. Tidak lagi melihat senioritas angkatan, melainkan performa yang mumpuni untuk bisa diangkat menjadi jenderal.

“Jadi mohon maaf, (Kombes) angkatan 84-86 ini rata-rata yang ini masih sisa dari angkatannya. Sementara junior angkatan 90 ke atas ini adalah mereka yang masih bagus idealismenya, spirit bekerja masih oke,” keluh Tito.

Sebagai informasi, jumlah rekrutmen akademi polisi angkatan 1983 berjumlah 95 anggota. Setiap tahun mengalami peningkatan, mulai dari 1984 sebanyak 130 anggota, 1985 sebanyak 156 anggota, 1986 sebanyak 185 anggota, 1987 sebanyak 197 anggota, dan di angkatan 1988 sebanyak hampir 200 anggota.

“Di angkatan 89 itu ada rekrutmen 88a dan 88b. Jumlahnya rata-rata hampir 200 anggota, lalu 89-90 itu di atas 200 anggota, saya tidak katakan angkatan 88 ini problem, tapi dan saya bersama Pak Waka menghadapi sistem dilematis, dan posisi dilematis,” tuturnya. (mrd)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here