Orangtua Siswa Tinju Guru di Mamuju

0
110

Polres Mamuju meringkus seorang pria yang meninju guru di depan kelas saat mengajar di Mamuju, Sulawesi Barat, Kamis (14/3/2019). Pria tersebut bernama A, yang merupakan orangtua siswa di SMP Negeri 6 Kalukku, tempat guru tersebut mengajar.

Sementara korban pemukulan adalah Herlawan Ahlak Hansyah. Saat ini korban masih mendapatkan perawatan intensif di rumah sakit di Mamuju. Herlawan masih mual dan terus muntah-muntah karena saat ditinju, dia terjatuh dan kepalanya membentur lantai. Kasat Reskrim Polres Mamuju AKP Syamsuriansah menjelaskan, A adalah warga desa Pokkang, Kecamatan Kalukku, Kabupaten Mamuju. A tidak melawan saat petugas menangkapnya.

Menurut Syamsuriah, peristiwa ini terjadi berawal dari laporan anak A yang mengaku dianiaya oleh guru Herlawan lantaran tidak merapikan bajunya di sekolah. A yang kemudian melapor ke pihak sekolah, dipanggil untuk upaya mediasi pada Rabu (13/3/2019). Hadir dalam upaya mediasi tersebut selain A dan Herlawan, juga Kepala Sekolah dan Kepala Desa setempat.

Namun belum sempat dilakukan mediasi, A langsung meninju wajah korban hingga mengakibatkanjatuh tersungkur. Bagian kepalanya sempat terbentur di lantai sekolah. “Akibatnya, korban langsung dilarikan ke rumah sakit swasta di Mamuju untuk menjalani perawatan medis,” kata Syamsuriah, Jumat (15/3/2019).

Kronologi dari polisi ini berbeda dengan keterangan kerabat Herlawan sebelumnya, yakni Heri Ardiansyah, yang menyebutkan jika Herlawan ditinju di depan kelas saat mengajar, sehingga kegiatan belajar mengajar pun bubar.

Syamsuriah mengatakan, pihaknya kini mengusut dua kasus dari peristiwa ini. Yakni, selain dugaan penganiayaan A terhadap guru, juga dugaan penganiayaan guru terhadap anak A. Sementara untuk perbuatan A sendiri, polisi menjeratnya dengan Pasal 351 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP ) ayat (1) yang berbunyi ” Penganiayaan diancam dengan pidana penjara paling lama dua tahun delapan bulan atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.” (kmp)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here